Sore 27 Mei, Mari Luruskan Arah Kiblat

845

Friksi antara jemaah suatu mesjid akibat kontroversi mengenai arah kiblat masjid, seringkali terjadi. Kadang satu minggu arah karpetnya sesuai dengan arah mesjid tersebut, dan minggu selanjutnya arah karpet sedikit digeser sesuai keyakinan jemaah lain, demikian seterusnya. Bahkan tidak jarang satu kelompok memisahkan diri tidak mau shalat di mesjid tersebut karena menganggap arah kiblatnya salah, sementara DKM dan jemaah lainnya justeru berkeyakinan sebaliknya. Semua itu bisa terjadi karena perbedaan piranti penentu arah kiblat yang mereka gunakan, ditunjang dengan probabilitas kesalahan piranti tersebut yang relatif tinggi dalam beberapa kasus, serta kesalahan persepsi dalam teknis penggunaannya.

Dari sekian teknik penentuan arah kiblat, yang paling umum dilakukan adalah dengan cara menghitung azimuth arah kiblat berdasarkan koordinat geografis tempat dimaksud serta koordinat geografis Ka`bah di Makkah, dengan menggunakan ilmu ukur trigonometri bola (spherical trigonometri). Setelah azimuth arah kiblat diketahui, selanjutnya dicari arah utara geografis dengan menggunakan kompas magnetik. Kemudian dengan alat bantu busur, titik arah kiblat pun dapat diketahui.

Walaupun teknik dan piranti yang digunakan sama, namun masalah akan timbul antara pengguna yang menghiraukan terhadap nilai variasi magnetik serta nilai deviasi, dengan pengguna yang tidak menghiraukannya sama sekali (a priori), meski nilai perbedaannya tidak terlalu signifikan. Ini disebabkan karena arah utara yang dicari seharusnya adalah arah utara sebenarnya (true north), sedangkan yang ditunjuk oleh jarum kompas adalah arah utara magnetik (magnetic north), sementara terdapat selisih nilai antara kedua arah utara tersebut yang dikenal dengan istilah variasi magnetik (magnetic declination), dan nilainya pun tidak konstan, melainkan fluktuatif tergantung lokasi dan waktu, untuk bulan Mei 2009 di Bandung, nilai variasinya mencapai 0.811°-0.814° ke arah Timur, oleh karenanya nilai sudut utara yang ditunjukkan oleh jarum kompas akan lebih besar dari nilai utara sebenarnya. Demikian pula dengan nilai deviasi sebagai akibat dari salah baca jarum kompas karena terpengaruh benda-benda magnetik di sekitarnya. Sebagai contoh, ketika penulis diminta untuk mengalibrasi mesjid milik Disbudpar Kota Bandung saat sedang direnovasi, dengan disaksikan sang Pimpro yang tampak keheranan, jarum kompas selalu berubah arah setiap digeser perubin.

Ada lagi yang penentuannya menggunakan kompas kiblat, apabila kompas magnetik memiliki rentang sudut 0°-360°, sementara kompas kiblat rata-rata memiliki rentang nilai 0-400. Ketika kompas kiblat digunakan tanpa mengacu kepada indeks nilai yang tertera dalam buku panduannya secara khusus atau mengacu namun indeks nilainya tidak terupdate, maka pengguna kompas kiblat akan berselisih pendapat tentang arah kiblat dengan pengguna kompas magnetik yang belum tentu benar.

Solusi dari Yang Maha Kuasa

Untuk mengatasi friksi tersebut, Allah SWT memberikan solusi yang jitu, yaitu dengan cara memberi peluang kepada manusia untuk dapat menentukan arah kiblat melalui bayang-bayang benda pada saat Matahari berkulminasi relatif tepat di atas Ka`bah, situasi ini terjadi satu tahun dua kali, yaitu pada tanggal 27 Mei (tahun pendek) atau 28 Mei (tahun kabisat) pukul 12.18 WM (Waktu Makkah), serta pada tanggal 15 Juli (tahun pendek) atau 16 Juli (tahun kabisat) pukul 12.26 WM. Moment ini dikenal dengan istilah Istiwa` al A’zham atau Rashd al Qiblah yang mana durasi waktunya antara 5 sampai 10 menit per kejadian.

Karena selisih waktu antara Makkah dengan Indonesia wilayah Barat adalah 4 jam, maka untuk dapat memanfaatkan bayang-bayang benda sebagai penunjuk arah kiblat, masyarakat Bandung  dan sekitarnya dalam lingkup WIB pada tanggal 27 Mei nanti (2009 bukan tahun kabisat), harus mengidentifikasi bayangan benda pada pukul 16.18 WIB. Pada saat itu, setiap bayangan benda yang berdiri tegak lurus akan mengarah tepat ke zat (`ayn) Ka`bah. Inilah saat yang tepat untuk mengalibrasi tempat shalat kita, apakah itu masjid atau pun mushalla rumah. Secara faktual teknik tersebut dapat diberlakukan dalam toleransi sehari sebelum dan sesudah tanggal dimaksud pada waktu yang sama, karena pada kisaran itu, deklinasi matahari masih relatif tepat di atas lintang Ka`bah.

Kendala Penggunaan Istiwa` al A’zham

Pada dasarnya teknik penentuan arah kiblat dengan menggunakan moment Istiwa` al A’zham merupakan teknik paling sederhana namun memiliki nilai akurasi tinggi dibanding dengan menggunakan piranti kompas magnetik yang sangat rentan dengan interferensi eksternal. Namun itu bukan berarti tanpa kendala, karena teknik di atas, jelas tidak akan bisa dilaksanakan apabila cuaca dalam keadaan mendung, terlebih hujan, seperti cuaca saat ini. Atau bagi mereka yang tinggal di daerah dengan selisih waktu 5 jam lebih dengan Makkah, karena pada saat matahari berkulminasi di atas Ka`bah, di daerah tersebut matahari justeru telah terbenam.

Sayang memang, tetapi tidak perlu khawatir, karena saat ini dengan teknologi yang semakin canggih, para ilmuwan muslim telah berhasil menciptakan berbagai software yang dapat menjejak posisi berbagai benda langit secara presisi. Al hasil, di mana pun, kapan pun dan pada kondisi apa pun, kita dapat mencari arah kiblat dengan mudah, siang atau malam tidak menjadi halangan. Inilah teknik astronavigasi lain untuk mencari arah kiblat. Salah satu software yang masuk kategori freeware untuk aplikasi java yang bisa diinstall di handphone adalah Cepmuvakkit dari Turki. Software tersebut terbilang komplit, di dalamnya tertanam jadwal shalat, konversi kalender Hijriyah-Miladiyah, sampai posisi dan kondisi dari matahari serta bulan disajikan secara lengkap dan mudah untuk disetting ulang sesuai tempat.

Informasi arah kiblat yang diberikan oleh Cepmuvakkit benar-benar mumpuni, selain arah kiblat dari utara sebenarnya, juga ditampilkan arah kiblat dari utara magnetik berikut nilai variasi magnetiknya, plus jarak dari Ka`bah ke kota yang dimaksud. Kelebihan dari Cepmuvakkit adalah arah kiblat dapat ditentukan baik siang maupun malam, melalui bantuan garis bayangan yang dibentuk oleh cahaya yang dipancarkan matahari atau cahaya yang dipantulkan bulan. Hanya dengan meletakkan handphone di tempat datar, serta menyimpan pensil secara tegak lurus tepat di lingkaran matahari atau bulan yang diatur bayangannya hingga sama lurus dengan garis bayangan yang tertera di display, maka arah kiblat dengan mudah dapat diketahui sesuai arahan garis kiblat pada display handphone.

Terakhir, setelah diketahui arah kiblat yang sebenarnya, maka berlapangdadalah bagi siapa pun yang tidak sesuai hasilnya, karena sesunguhnya kiblat yang paling sempurna sudah tertanam di dalam hati kita. Walillâhilhamd!

Penulis: Harry Yuniardi, Dosen Fiqh STAI Baitul Arqom, Fakultas Syariah UIN SGD Bandung, Ketua LTN NU.[break] (Artikel ini pernah dimuat dalam koran Pikiran Rakyat, 27 Mei 2009)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here