NU Tegaskan Paham "Islam Indonesia"

373

Jakarta, NU Online
Musyawarah Nasional (Munas) Alim Ulma dan Konferensi Besar (Konbes) NU di Cirebon 14-17 September mendatang mengambil tema besar “Kembali ke Khittah Indonesia 1945”. Tema ini salah satunya merujuk pada paham ‘Islam Indonesia’, kata KH Said Aqil Siroj, Ketua Umum PBNU.
Di hadapan sejumlah tamu dari sebuah partai politik yang berkunjung di lantai tiga Gedung PBNU, Jakarta, Rabu (5/9) sore, ia memaparkan, paham Islam Indonesia adalah paham Islam yang mendukung dan berdiri di atas dasar Pancasila dan UUD 1945.

“Pemeluk Islam Indonesia ini akan berperilaku sesuai dengan UUD 1945 dalam menciptakan masyarakat Indonesia yang mandiri secara ekonomi, berdaulat dalam politik, setara di depan hukum, dan sejahtera,” katanya.
Istilah ‘Islam Indonesia’ sungguh berbeda dengan ‘Islam di Indonesia’, tambah Kang Said yang berdampingan dengan Marsudi Syuhud, Sekjen PBNU dan Bina Suhendra, Bendahara PBNU.
Islam Indonesia menjamin sikap dan perilakunya sesuai dengan semangat bangsa Indonesia. Semangat ke-Indonesia-an ini dimanifestasikan pada sebuah gerakan berupa partisipasi aktif dalam koridor Pancasila dan UUD 1945.
Sementara Islam di Indonesia, belum pasti memiliki loyalitas kebangsaan. Islam di Indonesia, belum menyatakan hitam di atas putih. Sementara semangat kebangsaan dan sikap kedewasaan dalam berbangsa semakin dibutuhkan dalam pembangunan.
Kedua istilah itu sama sekali lain. Keduanya memiliki jurang lebar sebagai pemisah. Tanpa pemisahan ini, pemahaman orang tentang Islam Indonesia bisa dikacaukan oleh penganut Islam di Indonesia, tutup Kang Said.
Pertemuan itu ditutup setelah azan Maghrib berkumandang. Sebelum forum kunjungan yang dihadiri sedikitnya oleh lima belas orang, seorang tamu menyerahkan cendera mata berupa tiga buah buku.

3 COMMENTS

  1. memang benar apa yang dikatakan kang said bahwa salah satu ormas Islam yang mempunyai ciri khas Islam yang keindonesiaan hanyalah NU, terbukti dengan diterima oleh oleh mayoritas Islam di Indonesia.Sebagai salah salah satu cirinya adalah jamaahnya berprilaku santun; santun dalam bertutur, santun dalam perbuatan dan juga santun dalam pola beribadah.

  2. Islam Indonesia memiliki karakter, citra dan budaya yang harus dipelihara dan dipertahankan dalam rangka menjaga kemurnian jatidiri bangsa. Sebagaimana NU konsisten mempertahankan jatidiri bangsa demi persatuan dan keutuhan negara.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here